Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto di kawasan Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (27/3/2022).
Sekretaris Jenderal DPP PDI-P Hasto Kristiyanto di kawasan Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (27/3/2022).

Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) setuju jika Presiden Rusia Vladimir Putin diundang dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang diadakan akhir tahun nanti di Tanah Air.

Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto menilai, undangan itu justru dapat menunjukkan peran Indonesia dalam membuka dialog negara-negara dunia terkait konflik Rusia-Ukraina.

“Sehingga undangan yang telah diberikan pemerintah Republik Indonesia melalui presidensi Bapak Jokowi itu didukung oleh PDI Perjuangan,” kata Hasto ditemui di Kawasan Gelora Bung Karno, Jakarta, Minggu (27/3/2022).

Hasto mengatakan, semua pihak berharap Indonesia mengambil peran dalam mengatasi konflik Rusia-Ukraina.

Ia mengatakan, Indonesia utamanya diharapkan mampu mengimplementasikan prinsip luar negeri bebas aktif melalui G20 untuk membuka dialog.

“Kemudian dengan cara dialog itu, berbagai persoalan di Rusia-Ukraina bisa jadi agenda dari G20. Itu yang diharapkan dari PDI-P,” imbuh Hasto.

Senada dengan Hasto, Ketua DPP PDI-P Eriko Sotarduga mengatakan, partainya menyerahkan sepenuhnya kepada pemerintah Indonesia dan negara-negara lain yang tergabung G20 mampu menghasilkan solusi dari konflik Rusia-Ukraina.

Dia pun berharap, Bali sebagai salah satu tempat dilakukannya G20 mampu menjawab kebuntuan dari konflik dua negara di Eropa Timur itu.

“Harapan saya sebagai pribadi bangsa Indonesia, Bali bisa menjadi sarana, alam yang demikian indah, Island of paradise, Island of God bisa menengahi dua bangsa besar bangsa Rusia dan Ukraina, itu harapan kita,” tuturnya di kawasan Gelora Bung Karno.

Dia pun mencontohkan bagaimana peran Presiden Pertama RI Soekarno ketika menyelenggarakan Konferensi Asia Afrika di Bandung tahun 1955.

Menurut dia, Konferensi tersebut menghasilkan negara-negara di Asia dan Afrika dapat merdeka.

“Kita beri kepercayaan pada pemimpin bangsa kita dan juga negara di G20 karena ini negara-negara besar yang mendominasi perekonomian di dalam dunia yang saat ini sedang berkembang,” ungkap anggota Komisi XI DPR itu.

“Jadi kita tunggu lah perkembangan dalam beberapa hari ini. Saya yakin pasti ada jalan keluar terbaik untuk mengatasi kebuntuan ini,” pungkasnya.

Sebelumnya diberitakan, Presiden Rusia Vladimir Putin berencana menghadiri KTT G20 akhir tahun ini di Indonesia. Hal itu pihak Moskwa pada Rabu lalu sebagaimana dilaporkan kantor berita AFP. [Sumber berita]

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here